Monday, 26 June 2017

Kisah Di Sebalik Senjata Gayang

Proses pembuatan senjata “gayang” yang kini sudah pupus, kini hanya tingga  sejarah silam.

Saat ini, tradisi pembuatan senjata kaum Dusun kini bole dikatakan sudah pupus, kerana admin sendiri belum menjumpai satu orang “modsusupu” yang masih tau membuat gayang asli. Kemungkinan kerana syarat pembuatan yg terlalu berat untuk dipenuhi atau proses pembuatannya yg agak sulit, di samping permintaan yg kurang, maka byk penempa yg mulai meninggalkannya, sehingga kemahiran ini pupus begitu saja. Tambahan lagi, senjata tidak diperlukan lagi di zaman ini dan pengaruh ajaran agama sangat kuat. Dua orang moyang admin sendiri yang bernama Aki Gondulu dan Aki Semiar adalah “modsusupu” dari daerah Kiulu. Kalau memakai kaedah perkiraan generasi menggunakan “fatherhood,” kedua-duanya hidup kira-kira sekitar tahun 1860an-1920an. Aki Semiar mewarisi ilmu pertukangan besi daripada bapanya, Aki Gondulu..

Dalam salasilah keluarga admin, Aki Semiar merupakan orang terakhir dalam keluarga sebelah Datuk yang menjadi “modsusupu.” Beliau diperkirakan meninggal sekitar tahun 1920an; setelah beliau meninggal, ilmu pandai besi Dusun Kiulu yang diwarisinya dari nenek moyang berhenti pada generasinya sekitar tahun 1920an. Jadi semasa menemuramah datuk admin yang kini berusia mencecah 80 tahun, beliau ada menceritakan sedikit sebanyak mengenai proses membuat senjata pada zaman dahulu dan pantang larang pembuatan senjata. Jadi orang zaman dulu kononya x perlu safety equiptments besi panas membara pun dipegang begitu saja. Ada senjata yang dibentuk dgn hanya menggunakan jari. Aki Gondulu bole dikatakan berasal dari keluarga tukang besi di daerah Kiulu, jadi orang-orang akan datang ke tempatnya untuk mendapatkan barang-barang besi seperti senjata.

Dusun Kiulu kebanyakannya dari suku Bundu dan Tagahas yang memiliki rival yang kuat dari suku Lotud di Tuaran dan Tamparuli. Dalam banyak catatan-catatan lama, sering disebut satu tempat bernama “Ulu Tuaran,” ia sebenarnya merujuk kepada daerah Kiulu. Daerah Kiulu ini terletak di kawasan paling hulu, ke kawasan pergunungan yg menjadi punca Sungai Tuaran. Daerah Kiulu (Ulu Tuaran) ini antara daerah yg menjadi pusat penghijrahan kaum Dusun ke daerah pedalaman. Kaum Dusun di daerah Tambunan dan Keningau banyak berasal dari Kiulu. Kononya Dusun di Kiulu pada zaman dulu aktif berperang dengan orang-orang Dusun dari Tamparuli dan Tuaran, maka daerah Kiulu dulunya memiliki banyak tukang besi (modsusupu). Pada zaman dahulu, gayang pahlawan merupakan yang paling susah dibuat, Berikut merupakan antara bahagian terpenting dalam proses pembuatan senjata “gayang” yang dipakai untuk “misangod (berperang)” : 

1. Subak :
= Pada zaman dahulu, “dompuran podsusupuan” dianggap tempat yang keramat dan dikatakan memiliki beberapa jenis makhluk ghaib yg selalu membantu “modsusupu” membuat senjata. Sebelum seorang modsusupu (penempa senjata) menempa senjata, dia pertama2 harus terlebih dahulu mengorbankan (monubak) seekor ayam untuk "dompuran podsusupuan (tempat penempaan senjata)". Menurut salah informan iaitu datuk admin sendiri, beliau mengatakan, tanpa dikorbankan seekor ayam, si penempa senjata akan terkena hal yg tidak baik misalnya telinga ditulikan, tempaan menjadi tidak baik dan sebagainya.

2. Sosob :
= “Sosob” dalam bahasa Dusun ertinya ketika besi yang ditempa itu dicampurkan dengan cecair utk mencipta bahagian tajamnya. Sosob pada senjata selalunya hanya 1 inci atau kurang. Jadi, ketika senjata ditempa, 7 air kotor untuk "ponosob" digunakan utk membuat bilah senjata ini menjadi berbisa dan keras. 

3. Batarak
= Setelah sarung dan hulu siap, satu bahagian terpenting dr proses dilakukan iaitu senjata akan dibawa betarak (bertapa) selama 7 hari, 40 hari, ada jg yang 100 hari. Upacara ini selalunya untuk memasukkan semangat di dalamnya. Ritual ini hanya dilaksanakan untuk senjata yang dipakai untuk berperang dan tidak semua senjata perang itu dibawa "batarak," hanya sebilangan kecil sj. Senjata yang dibawa "batarak" ini selalunya yg paling power. Menurut datuk admin, Komburongoh yang memiliki kuasa yg luar biasa jg selalunya dibawa "batarak"di kawasan talun (hutan) atau ratap-ratap (kawasan berair) untuk menambah kekuatannya dan ini diamalkan oleh beberapa moyang admin dr golongan "Bobolian" pada zaman dahulu.

3. Tampasi :
= “Tampasi” dalam bahasa Dusun ertinya “menghidupkan.” Setelah selesai "betarak" bersama senjata, senjata itu kemudian diritualkan dgn menguhok senjata itu dgn "rinait pamasi", sehingga senjata itu akan menjadi seperti "benda bernyawa". Dlm Ritual "Mamasi" ini, 7 ekor ayam jantan yg berwarna merah dikorbankan. Darah ayam itu diletakkan pada kain merah dan diikat pada gayang atau pada anggota tubuh si pemilik senjata, misalnya d bahagian lengan.

4. Tomposio :
= Untuk memastikan semangat senjata ini tidak lari atau memudar, setiap tahun, gayang ini mesti "dihidupkan (tomopsio)" dgn mengorbankan seekor ayam, supaya semangatnya tetap hidup. Dalam keeprcayaan kaum Dusun, dalam setiap senjata ada beberapa semangat yg akan tinggal, salah satu daripada itu adalah semangat yg bernama "Pitobungan,”semangat yang khas ada dalam senjata-senjata.

Menurut cerita, bagi para pahlawan yang berjaya membunuh musuh, kepalaya akan diambil dan kemudian direbus. Otaknya dikeluarkan dan secubit dimakan dan yang lainnya dimasukkan ke dalam sarung gayang atau hulu gayang. Kemudian rambut musuh diambil dan dilekatkan di hulu atau sarung gayang. Kepala musuh pula digantungkan di “sogindai” yang selalunya adalah pokok atau batu, utk dibiarkan sampai kering sblm disangkutkan di syiling rumah atau di sulap atau di Bangkawan (headhouse). Menurut datuk admin, otak manusia yang dimasukkan dalam gayang menambahkan kekuatan gayang tersebut. Akan tetapi, adat memasukkan otak musuh ke dalam hulu dan sarung gayang merupakan adat khusus kepahlawanan Dusun di daerah Tambunan, admin belum pernah mendengar praktik ini di tempat lain.

Informasi tambahan :

1. Pitobungan :
= Pitobungan adalah sejenis semangat yg neutral, ertinya, dia bole menjadi baik atau menjadi jahat. Pada zaman "misasangod (headhunting)," semangat ini selalunya akan tinggal di dalam senjata, yang akan membantu pahalawan ketika bertempur. Ada jg keeprcayaan yg mengatakan bahwa Pitobungan ini adalah roh-roh dari pahalawan yang terbunuh dalam peperangan dan tinggal d dalam senjata. Semangat Pitobungan yg jahat, suka mencuri jiwa-jiwa mereka yang terbunuh dalam peperangan. Tidak begitu jelas asal usul nama "Pitobungan," kemungkinan besar istilah "Pitobungan" ini berasal dr istilah "tobung." "Tobung" ertinya adalah musuh, kemungkinan merujuk roh-roh musuh yang terbunuh.

2. Kinorohingan adalah “modsusupu.”
= anehnya, ada suku kaum Dusun yang sering menyebut Kinorohingan sebagai “modsusupu,” yang ertinya “pembuat senjata.” Ada beberapa “tangon” dahulu kala menceritakan mengenai beberapa manusia yang kononya telah pergi ke syurga (libabou) untuk bertemu Kinorohingan (Tuhan kaum Dusun), jadi ketika sampai di syurga, orang tersebut mendengar bunyi orang mengetuk besi. Ketika manusia tersebut bertanya kepada penghuni syurga siapakah itu, mereka mengatakan “itulah Kinorohingan.” Jadi di syurga Kinorohingan kononya suka “modsusupu” pelbagai jenis peralatan-peralatan besi. Maka banyak kisah mitos kaum Dusun mengenai Kinorohingan memberikan manusia peralatan-peralatan besi seperti gong, pedang, perhiasan dr logam dan sebagainya.

Tidak begitu diketahui, apakah erti di sebalik istilah “modsusupu” yang diberikan kepada Kinorohingan seperti yang digambarkan dalam banyak tangon-tangon klasik Dusun, kemungkinan pencerita ingin menggambarkan Kinorohingan sebagai “pencipta” atau “sumber” peradaban umat manusia, maka Kinorohingan digambarkan sebagai pencipta barangan besi di "Libabou (syurga/kayangan)." Ini kerana, peralatan besi merupakan satu inovasi manusia yang kini bermunculan dalam pelbagai bentuk : kereta, kapal terbang, kapal laut, handphone, jambatan besi dan sebagainya - Aki Rumantai, 2017.
____________________________

Deakripsi gambar :
= Beberapa jenis gayang tua abad-19 (1800an).

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Wahhh..blm tentu anak2 dusun tau smua ni..info yang dan peringatan yang baik

    ReplyDelete